JADWAL IMSAK DKI JAKARTA

Jumat, 6 Agustus 2021

Ini Makanan yang Cocok Dikonsumsi Saat Ramadan

Reporter :

Editor : Saroh mutaya


Sabtu, 20 Juni 2015 17:30 WIB

Seorang Juru masak menyelesaikan pembuatan masjid berbahan kurma dan coklat di restoran Hotel Harris, Malang, Jawa Timur, 19 Juni 2015. Pembuatan masjid tersebut menghabiskan 16 kg kurma, 6 kg coklat putih dan 2 kg coklat hitam. TEMPO/Aris Novia Hidayat

TEMPO.CO, Jakarta - Orang yang berpuasa cenderung makan banyak saat berbuka atau waktunya makan.

"Beberapa orang mengabaikan makanan sehat saat Ramadan karena fokus pada berbagi makanan dengan keluarga dan teman," kata ahli gizi senior Healthtrendz, produk makanan sehat di Dubai, Lovely Ranganath, seperti diberitakan laman GulfNews.com.

Kebanyakan orang tidak cukup minum sehingga tubuhnya mengalami dehidrasi dan dehidrasi berakibat pada kembung dan rasa tidak nyaman saat berbuka puasa.

Ranganath menyarankan makanan berikut untuk dikonsumsi saat Ramadan.

1. Buah segarMemakan buah adalah cara tepat mengisi elektrolit tubuh yang hilang selama berpuasa. Menjelang berbuka, tekanan gula darah rendah dan buah segar menyediakan karbohidrat kompleks dan juga serat untuk meningkatkan glukosa secara bertahap sekaligus meningkatkan pencernaan. Taburan bubuk kayu manis juga akan membantu.

2. KurmaKurma kaya akan vitamin A,B6, potasium, sodium alami, besi, dan magnesium. Saat berpuasa, tubuh kekurangan zat ini dan kurma dapat membantu memperbaikinya. Kandungan gula alaminya akan memberi energi yang dibutuhkan sebelum salat. Kurma juga dapat berfungsi sebagai pencahar ringan untuk mengatasi sembelit yang umum terjadi saat puasa karena perubahan pola makan.

3. Kacang mentahKacang-kacangan mentah mengandung lemak yang dapat melepaskan gula yang ada pada kurma secara perlahan. Kacang juga dapat membantu perut terasa penuh tanpa harus makan banyak.

4. Daging, ayam, ikanProtein yang terkandung dalam bahan makanan ini membantu perut terasa penuh lebih lama. Salah satu masalah yang dihadapi saat berpuasa adalah kehilangan otot akibat massa otot yang berkurang. Mengonsumsi cukup sapi, domba, ayam atau ikan dalam kebab atau dipanggang dapat membantu mengatasi masalah ini.

5.RotiDisarankan bukan roti putih karena dapat menaikturunkan kadar gula darah secara cepat sehingga membuat lapar.6.Kacang polong dan kacang panjangJarang digunakan dalam menu berbuka. Dapat dicampur dalam salad atau sup.

7. Sayuran segarSayuran mengandung serat yang tinggi namun rendah kalori. Sayuran dapat memberi asupan gizi sekaligus membantu pencernaan dan tidur.

8. AirSatu liter air lemon juga baik diminum selain dua liter air putih. Air lemon dapat berdampak positif untuk liver, memberi vitamin C dan juga membasahi otot sehingga orang yang berpuasa tidak mudah lelah. Hindari terlalu banyak minum teh karena dapat menyebabkan sering buang air kecil dan kehilangan garam mineral. Hindari minuman berkafein seperti kopi, teh, minuman bersoda empat atau lima hari sebelum berpuasa dan kurangi secara perlahan. Mengurangi secara tiba-tiba dapat berakibat pada sakit kepala, perubahaan mood, dan lekas marah.

Hindari makanan pedas dan gorenganRanganath juga menganjurkan orang yang berpuasa untuk menghindari makanan pedas dan gorengan.

Mengisi perut yang sensitif usai berpuasa dapat menimbulkan gas dan rasa terbakar.

Gorengan, menurut Ranganath, tidak mengandung kalori. Makanan ini hanya diisi lemak yang tidak dapat diproses liver sehingga disimpan sebagai jaringan lemak yang dapat menimbulkan keasaman.

"Bangun sahur pun jadi sulit karena pencernaan makanan yang digoreng berpengaruh kepada siklus tidur kita," kata Ranganath.

Tubuh perlu usaha terlalu banyak untuk mengurai lemak. Kurang tidur pun menjadi salah satu faktor berat badan naik yang akan berakibat pada keseimbangan hormon. Gorengan instan, menurut dia lebih buruk karena tinggi kandungan sodium.ANTARA

 

KOMENTAR

JADWAL IMSAK DKI JAKARTA

Jumat, 6 Agustus 2021