JADWAL IMSAK DKI JAKARTA

Rabu, 30 November 2022

Amalan Puasa Syawal 6 Hari, Apakah Niat Harus Dibacakan Pada Malamnya?

Editor : S. Dian Andryanto


Ilustrasi Buka Puasa. shutterstock.com

TEMPO.CO, JakartaPuasa Syawal hukumnya adalah sunah muakad. Salah satu keutamaan puasa Syawal 6 hari adalah ganjaran pahala seakan-akan berpuasa selama setahun penuh.

Dikutip dari Lembaga Fatwa Mesir, puasa sunnah ini diutamakan secara berturut-turut dan dimulai pada hari kedua Idul Fitri. Walaupun demikian, puasa Syawal juga bisa dilakukan secara terpisah, baik di awal, tengah, maupun akhir Syawal.

Meskipun dapat ditunaikan menggunakan cara terpisah seperti di atas, namun pelaksanaan yang afdal tetap dikerjakan secara beruntun.

Dilansir dari laman NU Online, Syekh Nawawi Al-Bantani melalui kitab Nihayatuz Zain menjelaskan bahwa “menjalankan puasa (6 hari pada Syawal) secara berturut-turut lebih utama [dalam Islam daripada tidak berurutan]”.

Namun, Ar-Ramli dalam Nihayatul Muhtaj mengatakan jika seseorang mengganti (qadla) puasa Ramadan, nazar, atau lain sebagainya, pada bulan Syawal atau Asyura maka ia mendapatkan pahala keduanya.

"Hal itu sesuai dengan fatwa al-Walid, mengikuti fatwa al-Barizi, al-Ashfuni, an-Nasyiri, Ali bin Shalih al-Hadhrami, dan lain-lain. Tapi, ia tidak mendapatkan pahala secara sempurna."

Pahala secara sempurna yang dimaksudkan dalam pendapat tersebut adalah keutaman puasa Ramadan yang diikuti dengan puasa enam hari Syawal setara dengan puasa satu tahun.

Hal itu dijelaskan dalam hadis riwayat Tsauban bahwa Nabi Muhammad SAW bersabda sebagai berikut: “Siapa yang berpuasa Ramadan, maka pahala puasa sebulan Ramadan itu (dilipatkan sama) dengan puasa 10 bulan, dan berpuasa 6 hari setelah Idulfitri (dilipatkan 10 menjadi 60), maka semuanya (Ramadan dan 6 hari bulan Syawal) genap setahun," (H.R. Ahmad).

Rukun pelaksanaan puasa Syawal pun sedikit berbeda dengan puasa wajib Ramadan yang harus berniat pada malam harinya.

Seorang muslim di pagi hari yang belum makan dan minum, kemudian ia menginginkan puasa Syawal, cukup berniat di pagi hari atau menjelang siang, selama belum melakukan pembatal-pembatal puasa.

WINDA OKTAVIA

Baca: 5 Keutamaan Puasa Syawal Menggenapi Puasa di Bulan Ramadan

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.

 

KOMENTAR

JADWAL IMSAK DKI JAKARTA

Rabu, 30 November 2022