Wamen Arcandra Sebut Stok BBM di Riau Cukup 20 Hari Arus Mudik

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Arcandra Tahar. ANTARA

    Arcandra Tahar. ANTARA

    TEMPO.CO, Pekanbaru - Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Arcandra Tahar menjamin persediaan bahan bakar minyak saat arus mudik hari raya Idul Fitri 1438 H di Riau. Ketersediaan BBM segala jenis diyakini mampu memenuhi kebutuhan masyarakat rata-rata 20 hari selama arus mudik.

    "Saya rasa ini (BBM) cukup, setiap hari dijaga ketersediaannya," kata Arcandra Tahar, saat melakukan kunjungan kerja di Kantor PT Pertamina wilayah Riau, Rabu, 14 Juni 2017.

    Arcandra mengaku tidak ada kendala berarti dalam ketersediaan BBM untuk wilayah Riau. Pertamina kata dia, akan terus berusaha melakukan antisipasi lebih awal untuk menghindari terjadinya kekurangan bahan bakar.

    Baca juga:
    BBM Satu Harga Sudah Terealisasi di 12 Kabupaten Ini

    "Ketersediaan 20 hari itu bukan berarti dalam 20 hari habis, tapi setiap hari terus dijaga persediaannya," jelasnya.

    Ia meminta perangkat daerah selalu memantau BBM maupun gas elpiji di setiap daerah, terutama di Kabupaten Kepulauan Meranti. "Kami minta gubernur terus memantau ketersediaan BBM dan elpiji, terutama di Meranti," ucapnya.

    Baca pula:

    Lebaran 2017, Stok BBM Cukup Layani Pemudik Lebih dari 10 Hari

    Menurut Arcandra, lonjakan kebutuhan BBM saat arus mudik di Sumatera dialami Provinsi Sumatera Barat mencapai 22 persen. Kebutuhan BBM di Sumatera Barat merupakan kedua terbesar di Indonesia setelah Jawa Tengah. Hal itu disebabkan seiring terjadinya lonjakan arus mudik setiap tahunnya di daerah tersebut.

    "Sumatera Barat menjadi fokus kami, tapi bukan berarti dareah lain tidak," ujarnya.

    Menurut Arcandra, Pertamina telah menyediakan 16 kantong SPBU untuk mengantisipasi kekurangan BBM di jalan lintas. Kantor Pertamina Wilayah Riau yang berada di Sungai Duku, Pekanbaru diyakini mampu membantu memenuhi lonjakan kebutuhan BBM di Sumatera Barat. "Kantor Pertamina di Sungai Siak ini mampu mencover kebutuhan di Sumbar," kata dia.

    RIYAN NOFITRA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menunggu Dobrakan Ahok di Pertamina

    Basuki Tjahaja Purnama akan menempati posisi strategis di Pertamina. Ahok diperkirakan akan menghadapi banyak masalah yang di BUMN itu.