JADWAL IMSAK DKI JAKARTA

Selasa, 27 Juli 2021

Stabilkan Harga, Bulog DKI-Banten Gelar OP Daging Sapi Beku

Reporter :

Editor : Rully Widayati


Senin, 20 Juni 2016 23:00 WIB

Ilustrasi daging sapi beku. rodalesorganiclife.com

TEMPO.CO, Jakarta - Perusahaan Umum Badan Urusan Logistik (Bulog) Divisi Regional DKI Jakarta-Banten mengelar operasi pasar (OP) daging sapi beku guna menjaga stabilitas harga daging menjelang Hari Raya Idul Fitri 1437 Hijriyah.

"Kami berharap OP daging sapi itu bisa menstabilkan harga di pasaran," kata Wakil Kepala Perum Bulog Divre DKI Jakarta-Banten Ernyn Tora saat dihubungi di Lebak, Senin (20 Juni 2016).

Pelaksanaan OP daging sapi beku tersebut bekerja sama dengan permintaan pemerintah daerah, tim pengendali inflasi daerah (TPID) dan kepedulian perusahaan BUMN.

Namun, pelaksanaan OP di wilayah Kabupaten Lebak dan Pandeglang atas permintaan pemerintah daerah setempat.

Sebelumnya, Perum Bulog menggelar OP daging beku di Tangerang, Serang dan Cilegon.

Kegiatan OP tersebut diharapkan harga daging sapi di pasaran bisa stabil karena Bulog menjual Rp85.000 per kilogram.

Apalagi, saat ini memasuki bulan Ramadhan sehingga permintaan pasar cukup tinggi.

"Kami menjual daging sapi beku itu memiliki kualitas," katanya.

Menurut dia, persediaan daging sapi untuk masyarakat Provinsi Banten cukup hingga Lebaran mendatang.

Sebab, pemerintah sudah mendatangkan impor daging sapi sehingga diharapkan harga daging sapi berkisar antara Rp80-85 ribu per kilogram.

Karena itu, kegiatan OP daging sapi tersebut dapat meringankan ekonomi masyarakat.

"Kami terus menjalin kerja sama dengan pemerintah daerah untuk melakukan kegiatan OP daging sapi itu," ujarnya.

Kepala Perum Bulog Divre Lebak-Pandeglang Renato mengatakan pihaknya dua hari lalu menggelar OP daging sapi di Kecamatan Saketi Pandeglang dan Malingping Kabupaten Lebak.

Namun, minat konsumsi daging sapi untuk masyarakat Saketi Pandeglang relatif kurang dibandingkan warga Malingping Kabupaten Lebak.

Bahkan, pada Jumat (24 Juni 2016) juga menggelar OP daging sapi di Alun-alun Rangkasbitung.

Namun, jumlah kuota daging sapi itu ditentukan oleh Bulog Pusat.

"Kita pengalaman tahun-tahun lalu tidak menstok daging beku lebih banyak, selain terbatasnya alat pendingin juga khawatir kurang pembelinya," katanya.

ANTARA

 

KOMENTAR

JADWAL IMSAK DKI JAKARTA

Selasa, 27 Juli 2021