JADWAL IMSAK DKI JAKARTA

Kamis, 29 Juli 2021

Kepala Lapan: Awal Puasa Mungkin Ahad, 29 Juni

Reporter :

Editor : Eko Ari Wibowo


Jumat, 27 Juni 2014 16:06 WIB

Mengukur posisi matahari untuk penentuan awal Ramadhan. TEMPO/FULLY SYAFI

TEMPO.CO, Bandung - Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Thomas Djamaluddin mengataka, kemungkinan besar bulan puasa versi pemerintah dimulai pada Ahad, 29 Juni 2014. Alasannya, posisi bulan di seluruh Indonesia pada saat magrib hari ini, Jumat, 27 Juni 2014, masih di bawah ufuk.

"Kecuali di selatan Sumatera dan Jawa, namun ketinggiannya rendah, masih kurang dari 2 derajat," katanya kepada Tempo, Jumat, 27 Juni 2014. (Baca: Awal Puasa, Naqshabandiyah Sampang Ikut Pemerintah)

Dengan kondisi hilal atau bulan sabit baru penanda bulan Islam yang baru sudah berada di atas ufuk seperti itu, kata Djamaluddin, organisasi kemasyarakatan Muhammadiyah akan mengawali puasa pada Sabtu, 28 Juni 2014.

Sedangkan ormas Islam lain dan pemerintah kemungkinan besar menetapkan awal Ramadan jatuh pada Ahad, 29 Juni 2014. "Perbedaan ini bukan antara hisab dan rukyat. Hisab sama, tetapi beda kriterianya saja," ujarnya.

Muhammadiyah, kata dia, cukup dengan wujudul hilal, atau melihat piringan di atas bulan yang muncul saat matahari terbenam. Sedangkan ormas lain, seperti Nahdlatul Ulama, mensyaratkan kemunculan bulan baru dengan ketinggian tertentu, yakni 2 derajat.

Walau awal puasa berlainan, kata Djamaluddin, hari raya Idul Fitri tahun ini akan dirayakan secara serentak. Namun perbedaan awal puasa ini kelak berdampak saat penetapan hari raya Idul Adha pada 2014 dan 2015. Setelah itu, berdasarkan perhitungan astronomi, akan muncul keseragaman awal puasa dan Idul Fitri bagi umat muslim di Tanah Air.

Menurut Djamaluddin, awal puasa dan Idul Fitri akan seragam dari 2015 hingga 2022. "Selama delapan ahun itu akan terjadi keseragaman, karena posisi bulannya (penentu Ramadan dan Syawal) sudah cukup tinggi," katanya.

Masa keseragaman selama delapan tahun itu, kata dia, belum bisa dipastikan sebagai periodesasi, karena masih perlu diperhitungkan kembali kesamaan masa berikutnya pada masa depan.

Sebelumnya diberitakan bahwa pemerintah akan menggelar sidang isbat pada Jumat malam ini dengan mengundang semua organisasi masyarakat keagamaan. Pemerintah akan melakukan penentuan posisi hilal secara ilmiah dengan bantuan peneliti dari Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional, mengadakan pemantauan hilal di semua provinsi dan beberapa perguruan tinggi berbasis Islam, serta menetapkan awal puasa. (Baca: Arab Saudi Mulai Puasa Hari Minggu)

ANWAR SISWADIBerita LainLecehkan Benyamin, Program YKS Trans TV DihentikanPemecatan Kader Golkar, Ical Bakal Diserang BalikSidang Isbat Penentuan Awal Ramadan Besok  

 

KOMENTAR

JADWAL IMSAK DKI JAKARTA

Kamis, 29 Juli 2021

Terpopuler