JADWAL IMSAK DKI JAKARTA

Minggu, 25 Juli 2021

Rebutan Itik di Petang Megang

Reporter :

Editor : Zed abidien


Rabu, 10 Juli 2013 12:34 WIB

Warga kali pasir melakukan ritual mandi serta keramas menjelang puasa Ramadan di kali Cisadane, Tangerang, Rabu (19/7). Ritual tersebut bertujuan untuk menyucikan diri menjelang Ramadan.TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat

TEMPO.CO, Pekanbaru - Sebanyak 200 ekor itik ditebar di tengah sungai Siak, Pekanbaru, Riau. Puluhan warga pun mulai menceburkan diri dan  berebut itik itu. Suasana semakin riuh diiringi sorak dan tepuk tangan dari ribuan warga yang menyaksikan di pinggiran sungai Siak. Selasa, 9 Juli 2013 sore itu, ribuan masyarakat Pekanbaru tumpah ruah hingga jembatan leighton dan jembatan Siak III mengikuti acara Petang Megang.

Ritual ini merupakan tradisi Melayu Pekanbaru dalam menyambut bulan suci Ramadan.  Bunyi ketipung kompang diiringi tari Zapin Melayu menambah suasana semakin semarak. Balutan teluk belanga sembari menenteng 'dulang' dari kaum wanita membuat nuansa melayu Riau semakin kental. Masing-masing 'dulang' berisi berbagai macam jenis kue tradisional yang dapat dinikmati siapa saja.

Berbagai acara dilakukan masyarakat dalam acara yang disebut juga 'petang balimau' ini. Acara dimulai dengan ziarah kubur tokoh pendiri Kota Pekanbaru, Senapelan, yang langsung dipimpin Wali Kota Pekanbaru Firdaus, MT. Selanjutnya memandikan air limau ke sejumlah anak yatim, seremonial ini merupakan pengharapan masyarakat agar para anak yatim mendapat berkah kebahagiaan dunia akhirat.

Suasana gegap gempita semakin kentara tatkala petugas pemadam kebakaran meyemburkan air ke arah ribuan warga, sebagai simbol 'mandi balimau' untuk seluruh masyarakat kota bertuah ini.

Kepala Dinas Pariwisata Kota Pekanbaru, Distrayani Bibra mengatakan, ritual ini sebagai langkah melestarikan budaya tradisi Melayu sebagai simbol menyucikan diri sebelum melaksanakan ibadah puasa. "Ini cara kita menyambut dengan gembira bulan ramadan," katanya.

Wali Kota Pekanbaru Firdaus MT menjelaskan, tradisi tahunan ini bakal dijadikan suatu agenda pariwisata Kota Pekanbaru guna memberikan daya tarik bagi pendatang. "Agar bisa menjadi daya tarik bagi tamu lokal dan internasional," katanya.

RIYAN NOFITRATopik Terhangat:Karya Penemu Muda| Bursa Capres 2014| Ribut Kabut Asap| Tarif Progresif KRL| Bencana Aceh

Terpopuler:5 Manfaat Berciuman bagi KesehatanKorupsi Simulator, KPK Periksa Lagi Jenderal Nanan Demi Kebersihan, Kini Ada Urinoir dengan WastafelIni Alasan Kuba Terima Permintaan Suaka SnowdenPemain Muslim Mengubah Liga InggrisSimulator SIM, Ini Pertanyaan KPK untuk Nanan

 

KOMENTAR

JADWAL IMSAK DKI JAKARTA

Minggu, 25 Juli 2021

Terpopuler