JADWAL IMSAK DKI JAKARTA

Minggu, 25 Juli 2021

Ramai-ramai Ikut Mudik Gratis  

Reporter :

Editor :


Senin, 13 Agustus 2012 14:24 WIB

Seorang warga yang akan menuju Bojonegoro sedang menunggu keberangkatan saat mudik gratis menggunakan Kereta Rel Diesel (KRD) di Stasiun Pasar Turi, Surabaya (25/08). Pemerintah Provinsi Jawa Timur dan Ditjen Perkeretaapian Kementerian Perhubungan untuk pertama kalinya di Indonesia memberikan layanan mudik gratis menggunakan kereta api dengan rute Surabaya-Bojonegoro. Layanan mudk gratis menggunakan kereta api ini akan digelar hingga H+7 lebaran. TEMPO/Fully Syafi

TEMPO.CO, Jakarta - Kegembiraan memancar di wajah Budiono hari ini, Senin, 13 Agustus 2012. Pasalnya, hari ini ia akan berangkat ke kampung asalnya. "Hari ini akan ke Kebumen, ikut mudik gratis," ujarnya ketika ditemu Tempo di Parkir Timur Senayan.

Bapak dari dua anak ini mengaku sangat menikmati layanan mudik gratis yang disiapkan oleh Jasa Raharja. "Ini sudah tahun kelima saya ikut," ujarnya.

Tas punggung berserta koper sudah siap masuk bagasi bus. "Tidak banyak yang dibawa, paling hanya uang cash saja buat saudara-saudara di kampung dan baju-baju secukupnya," ujar pria yang sehari-hari bekerja di sebuah bengkel di Cempaka Putih, Jakarta Selatan.

Mengaku sangat menikmati layanan mudik gratis, Budiono juga mengajak serta kerabat sekantornya. "Jadi teman-teman bengkel saya, saya ajak-ajakin. Sekitar 20 orang ikut daftar tahun ini," ujarnya.

Awal info adanya mudik gratis ini diketahui Budiono melalui media cetak. "Dulu tahunya ada acara semacam ini dari koran, saya coba saja."

Tahun ini Jasa Raharja kembali menyediakan mudik gratis. "Disediakan 210 armada bus dengan 26 kota tujuan dan mengangkut kira-kira 13.000 penumpang," ujar Direktur Utama Jasa Raharja Diding S Anwar.

Mudik gratis ini, menurut Diding, sengaja diprioritaskan untuk para pemudik yang biasa menggunakan sepeda motor. Pasalnya, angka kecelakaan pemudik dengan sepeda motor amat tinggi. Sekitar 70 persen santunan Jasa Raharja setiap tahun diberikan kepada korban kecelakaan sepeda motor. "Tahun lalu saja, 1,4 triliun untuk kecelakaan sepeda motor," ujar Diding.

Syarat ikut mudik gratis ini tergolong mudah. Peserta hanya menyertakan foto kopi SIM C, STNK, KTP, dan Kartu Keluarga. "Masing-masing keluarga maksimal 4 orang."

Peserta mudik gratis ini akan dilepas oleh Menteri Perhubungan E.E Mangindaan dan Gubernur DKI Jakarta Fauzi Bowo. Dalam sambutannya, Mangindaan mengapresiasi program macam ini. "Bisa mengurangi risiko kecelakaan mudik yang biasanya terjadi pada sepeda motor," ujarnya. Tepat pukul 09.30 pagi, para pemudik dilepas untuk menuju kampung masing-masing.

Kepala Korps Lalu Lintas Polri, Irjen Puji Hartanto mengatakan kepolisian telah menyiapkan pengamanan bagi peserta mudik gratis. "Jadi setiap 10 bus itu dikawal dengan 2 voorijder secara estafet sampai ke tempat tujuan," ujarnya.

ANANDA PUTRI

Berita lain:Ramai-ramai Klinik Tong Fang, Begini PraktiknyaTim Sukses Jokowi: Ceramah Rhoma Tetap PidanaDinas Kesehatan ''Sentil'' Iklan Klinik Tong FangPPP Pilih Foke karena Islam dan BetawiAhok: Lagu Bang Rhoma Membuat Saya Tak Ikut Judi

 

KOMENTAR

JADWAL IMSAK DKI JAKARTA

Minggu, 25 Juli 2021

Terpopuler