JADWAL IMSAK DKI JAKARTA

Rabu, 1 Februari 2023

Ini Beda Rukyatul Hilal dan Hisab untuk Tentukan 1 Ramadan

Editor : Nurhadi


Tim Hisab Rukyat Kantor Wilayah (Kanwil) Agama Provinsi DKI Jakarta memantau hilal awal Ramadhan 1441 H di atap Gedung Kanwil Agama DKI Jakarta, Jatinegara, Jakarta, Kamis, 23 April 2020. Pemerintah menetapkan awal puasa atau 1 Ramadhan 1441 Hijriah jatuh pada Jumat, 24 April 2020 berdasarkan sidang Isbat. TEMPO/Hilman Fathurrahman W

TEMPO.CO, Jakarta - Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) Nomor 2 Tahun 2004 menyatakan ada dua cara untuk menentukan jatuhnya 1 Ramadan, yaitu menggunakan rukyatul hilal dan hisab. Lalu, apa perbedaan rukyatul hilal dengan hisab?

Mengutip dari laman baznas.go.id, rukyatul hilal merupakan penentuan 1 Ramadan dengan cara mengamati munculnya hilal atau bulan sabit pertama. Pada saat memasuki bulan baru, bulan sama sekali tidak terlihat sepanjang malam. Hilal hanya tampak setelah matahari terbenam karena intensitas cahaya hilal sangat redup serta ukurannya sangat tipis.

Jika hilal telah tampak di ketinggian minimal 2 derajat, maka dinyatakan telah memasuki bulan baru. Namun, berdasarkan kriteria MABIMS atau Menteri-menteri Agama Brunai Darussalam, Indonesia, Malaysia dan Singapura, hilal ditentukan dengan ketinggian bulan minimal 3 derajat dan elongasi minimal 6,4 derajat. Tahun ini Kementerian Agama menggunakan kriteria ini.

Melansir dari laman Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), rukyatul hilal biasa dilakukan dengan memakai alat bantu optis berupa binokuler atau teleskop. Kemajuan teknologi alat bantu pengamatan dan perekaman citra, seperti kamera juga semakin membantu kejelasan pengamatan. Dikutip dari laman Nahdatul Ulama (NU), tahun ini pengamatan hilal akan dilakukan di 78 lokasi di seluruh Indonesia.

Sementara hisab merupakan metode perhitungan waktu secara astronomis dan matematis untuk menentukan awal bulan. Perhitungan ini didasarkan pada posisi benda-benda langit, seperti matahari, bulan, dan bumi. Berdasarkan analisis perhitungan astronomis tersebut, hilal kemungkinan besar dapat diobservasi dan usianya 8 jam 22 menit 3 detik.

Melalui metode hisab  penentuan awal bulan dapat diketahui jauh-jauh hari. Hal ini karena hisab tak bergantung pada terlihatnya hilal pada saat terbenamnya matahari menjelang tanggal 1 bulan baru. Ada dua metode hisab, yaitu hisab urfi dan hisab hakiki.

Hisab urfi dilakukan dengan cara menyimpulkan rata-rata lamanya umur bulan Qamariyah. Metode ini dilakukan untuk menentukan umur bulan 29 hari atau 30 hari. Sedangkan hisab hakiki dilakukan bila hilal telah terlihat di ufuk timur pada waktu magrib, maka sudah dipastikan masuk tanggal 1 bulan baru.

HENDRIK KHOIRUL MUHID

Baca juga: Kapan Awal Puasa Ramadan 2022? Ini Prediksinya

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.

 

KOMENTAR