JADWAL IMSAK DKI JAKARTA

Rabu, 12 Mei 2021

THR 2021, Disnaker: 70 Persen Perusahaan Kota Depok Sudah Bayar ke Buruh

Reporter : Antara

Editor : Dwi Arjanto


Selasa, 4 Mei 2021 21:57 WIB

Ilustarsi uang THR. Dokumentasi Disnaker)

TEMPO.CO, Depok -Kepala Dinas Tenaga Kerja Kota Depok Manto menjelaskan sekitar 70 persen perusahaan di Kota Depok telah memenuhi kewajibannya dengan membayarkan THR karyawan atau buruh.

Terutama perusahaan yang tergabung dalam Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo).

"Alhamdulillah, sejauh ini belum ada perusahaan yang keberatan atas dikeluarkannya Surat Edaran (SE) Kementerian Ketenagakerjaan RI Nomor M/6/HK.04/IV/2021 tentang pelaksanaan pemberian THR keagamaan Tahun 2021 di perusahaan. Saat ini sudah 70 persen perusahaan telah menunaikan kewajiban untuk membayar THR," kata Manto di Depok, Selasa, 4 Mei 2021.

Dikatakannya, sebagian perusahaan telah membayarkan THR lebih awal dari batas waktu yang ditetapkan pemerintah.

Yaitu maksimal tujuh hari atau H-7 sebelum lebaran. Disnaker juga telah membentuk posko pengaduan THR dengan jumlah perusahaan di Kota Depok sekitar 2.000 perusahaan.

"Memang ada beberapa perusahaan yang belum memberikan THR, namun masih kami monitor sampai H-7 lebaran," katanya.

Manto berharap, seluruh perusahaan di Kota Depok bisa memenuhi kewajibannya, dengan membayar THR sesuai ketentuan Peraturan Menteri Ketenagakerjaan (Permenaker) Nomor 6 Tahun 2016 tentang THR keagamaan bagi pekerja.

"Melalui peraturan yang sudah ditetapkan ini, menjadi perhatian bagi pemimpin perusahaan untuk memenuhi hak tenaga kerja, khususnya di Kota Depok," katanya.

Manto berharap agar tercipta hubungan industrial yang harmonis antara pekerja dan pengusaha di Kota Depok, sehingga tercipta iklim usaha yang baik.

"Semoga selalu tercipta hubungan industrial yang harmonis antara pekerja dan pengusaha di Kota Depok," ujarnya.

Manto menjelaskan pada peringatan May Day 1 Mei 2021, tidak ada buruh di Kota Depok yang melakukan aksi demo saat peringatan Hari Buruh Internasional atau May Day, karena saat ini masih dalam masa pandemi Covid-19 dan protokol kesehatan harus tetap dijalankan.

"Ini sudah menjadi kesepakatan kami dengan serikat pekerja" ujarnya.

Dikatakannya pihaknya bersama serikat pekerja dan buruh melakukan doa bersama untuk memperingati Hari Buruh. Selain itu, imbuhnya, acara tersebut juga dirangkai dengan kegiatan sosial berupa santunan anak yatim.

"Alhamdulillah, acara berjalan lancar dan tertib. Seluruh peserta juga menerapkan protokol kesehatan," demikian Manto. Dia berharap, ke depan buruh semakin sejahtera, termasuk dalam hal THR.

Baca juga : Jakarta Terkini: KPAI Soroti Mudik Lebaran, Viral Toko Thamrin City Membeludak ANTARA

 

KOMENTAR