JADWAL IMSAK DKI JAKARTA

Senin, 2 Agustus 2021

Berpuasa Selama Ramadan bagi Penderita Diabetes

Reporter : Eka Yudha Saputra

Editor : Maria Rita Hasugian


Kamis, 17 Mei 2018 17:26 WIB

Catatan Harian Puasa bagi Diabetesi

TEMPO.CO, Jakarta - Penderita diabetes yang berencana untuk berpuasa selama Ramadan perlu mengambil tindakan pencegahan ekstra dan memeriksa terlebih dahulu apakah mereka secara medis mampu berpuasa atau tidak.

Penderita diabetes dibebaskan dari puasa karena efek buruk yang mungkin muncul saat puasa, meskipun banyak yang tertarik untuk mengikuti ritual Ramadan.

Dokter dari Pusat Diabetes Dubai, pusat perawatan dan perawatan diabetes multi-disiplin khusus dari Otoritas Kesehatan Dubai, mengatakan penderita diabetes harus mengikuti tindakan pencegahan tertentu jika mereka berencana untuk berpuasa untuk mempertahankan kadar gula mereka.

Baca: Bagaimana Menjaga Tubuh Agar Tetap Bugar di Bulan Ramadan?

"Setiap orang perlu mengikuti tindakan pencegahan tertentu saat berpuasa, tetapi penderita diabetes harus mengambil tindakan pencegahan ekstra karena tubuh mereka tidak memiliki kemampuan untuk mengendalikan fluktuasi kadar gula darah," kata dr. M. Hamed Farooqi, Direktur Pusat Diabetes Dubai, seperti dilansir Gulfnews.

Dia menambahkan bahwa langkah yang paling penting untuk penderita diabetes yang memilih berpuasa adalah untuk memastikan berkonsultasi dengan praktisi kesehatannya sehingga dokter dapat memberikan saran apakah aman baginya untuk berpuasa dan untuk mengukur apakah tubuhnya akan mampu mengatur jam panjang puasa.

Setelah itu pasien perlu memodifikasi dosis obat, biasanya menurunkan dosis untuk memastikan mereka mempertahankan kadar gula mereka.

Smoothie kurma. shutterstock.com

Penderita diabetes juga mengalami dehidrasi lebih cepat terutama ketika kadar gula mereka naik. Kenaikan atau penurunan kadar gula untuk penderita diabetes dengan diabetes Tipe 1 dan Tipe 2 dapat menyebabkan komplikasi serius, seperti kehilangan kesadaran.

“Penurunan kadar gula dapat menyebabkan beberapa gejala lain seperti kelemahan, gemetar tangan, kesulitan berbicara, jantung berdebar-debar, dll. Situasi ini terjadi karena rendahnya gula dan kelebihan insulin dalam tubuh. Ini bisa terjadi pada diabetes Tipe 1 dan Tipe 2,” ungkap dr. Farooqi

Baca: Dubai Sajikan Makanan Sahur Pakai Drone Selama Ramadan

Farooqi mengatakan penting bagi penderita diabetes untuk membawa sumber gula dengan mereka setiap saat dan jika mereka mengalami gejala ini, mereka harus segera mengkonsumsinya dan menghubungi dokter atau layanan darurat.

Di sisi lain, kondisi yang disebut Ketoasidosis Diabetic dapat terjadi pada orang dengan diabetes Tipe 1 ketika tidak ada insulin dalam tubuh. Ini terjadi jika dosis insulin kerja panjang terlewat dan juga bisa menyebabkan pasien jatuh koma. Karena itu, insulin harus diambil dengan benar dan tepat waktu.

Ilustrasi biskuit sereal madu. shutterstock.com

Inaam Ebrahim Kandil, Kepala Koordinasi Pendidikan Diabetes di Pusat Diabetes Dubai, menyarankan penderita diabetes untuk tidak menikmati makan makanan yang salah dan mencoba untuk menjaga kadar gula mereka sebelum mereka memulai puasa.

Sementara itu, Manal Al Buflasa, Perawat Perawat Senior di Pusat Diabetes Dubai menekankan bahwa penderita diabetes yang tertarik berpuasa selama Ramadan, diizinkan untuk mengakhiri puasa ketika diabetes melewati komplikasi saat puasa di siang hari. Dia juga menyoroti fakta bahwa self-monitoring gula darah diizinkan selama berpuasa dan harus digunakan secara efektif untuk menghindari hipoglikemia.

Yang terpenting bagi penderita diabetes yang berpuasa jangan melewatkan makan sahur atau berbuka. Penderita diabetes juga dianjurkan untuk menikmati makan-makanan ringan saat sahur daripada menikmati makanan ringan saat tengah malam. Pilih makanan berserat tinggi seperti roti gandum, sereal berserat tinggi, susu bebas lemak, dan satu dua potong buah segar saat sahur.

 

 

KOMENTAR

JADWAL IMSAK DKI JAKARTA

Senin, 2 Agustus 2021

Terpopuler